How To Manage Your Idea

Menulis itu memang bukan pekerjaan instan. Sebelum menulis, tentunya kita harus punya atau cari ide dulu. Kadang kalo nyari ide, eh si ide nggak ketemu-ketemu. Tapi, pas lagi dalam keadaan darurat, pas kebelet pipis misalnya, si ide datang berseliweran. Udah capek-capek disimpan di kepala, eh pas mau dicatat, dia malah ngilang lagi. Nggak jadi lagi deh nulisnya dengan alasan nggak ada ide. Nyebelin nggak tuh? 😯

Sebenarnya ide itu bisa didapatkan dari mana aja. Pas lagi patah hati diputusin pacar, pas lagi dimarahin mama pas nilai ujian jelek, bahkan pas kamu ngerasa kehabisan ide pun sebetulnya bisa dijadikan ide. Tinggal kamu peka atau nggak untuk menangkap si ide. Dan terkadang kita aja yang suka bikin alasan klasik kalo nyari ide itu sulit, jadi susah beneran kan. Huh!

Nah, karena seringnya menyaksikan fenomena seperti itu, Mimin Sekseh memutuskan untuk memberikan tips menulis secara terstruktur. Mimin pengertian kan bikin tips ini? Iya, Mimin ngerti banget kalo ide barang mahal yang harus dijaga baik-baik. Makannya, tips kece pertama yang Mimin kasih adalah… memanajemen ide!

Emang ide bisa dimanajemen, Min? Eits, jangan salah! Ide bisa dimanajemen lho! Kalo kita udah bisa memanajemen ide, dijamin deh tuh ide nggak akan kabur-kaburan lagi dan kamu nggak punya alasan lagi kehabisan ide. Langsung aja yuk, simak tips-tips kece di bawah ini!

 

  1. Simpan di note.

Kalo ide udah menghampiri kamu, segera selamatkan ide itu!

Notenya apaan sih, Min?
Notenya kan bisa apa aja. Bisa pake tisyu, nih yang cewek-cewek biasanya bawa tisyu di dalam tasnya, di tangan juga boleh, di jidat juga nggak apa-apa, di bungkus permen karet kalo yang suka makan permen, pokoknya di mana aja deh yang penting bisa dijadikan media untuk menyelamatkan ide. Asal jangan coret-coret di tembok tetangga atau di tempat umum aja, itu namanya vandalisme. Tapi saran mimin sih karena kamu semua pasti punya hape, bahkan mungkin ke toilet aja pasti bawa hape, hayooo ngakuuu… 😛 Ya ketik di hape aja. Mau di draft aplikasi chatting nya, mau di note, yang penting idemu selamat. Selain lebih efektif, menyimpan ide di hape lebih aman, kan?

Min, kalo gak ada medianya gimana?
Simpan baik-baik ide kamu di kepala, jangan nyimpan yang aneh-aneh lho ya. Terus kamu cari media yang tadi Mimin sebutin di atas tadi. Kalo udah ketemu medianya, langsung deh kamu tulis idenya. Gampang, kan?

Min, pas udah dapet medianya nih, terus mau tulis idenya, eh ternyata lupa gimanaa?
Ya kamu usaha inget lagi, kalo lupa lagi coba ingat lebih keras lagi, kalo masih lupa juga tatap mata mimin dalam-dalam, pasti ingat. Kalau gak ingat lagi? Ini jurus terakhir nih, ikhlasin ajalah, pasti akan datang lagi. Abisnya niat kamu pasang surut sih kayak air laut. Banyak sedekah aja deh biar gak lupa. Sedekahnya gampang kok, share tulisan ini juga sedekah atau like fanspage Penerbit Mata Aksara janga lupa follow twitter dan instagramnya juga.

 

  1. Kumpulkan di satu file.

Ide kamu kan udah diselamatkan, sekarang kamu kumpulkan di satu file words atau pengolah kata lainnya. Kasih nama misalnya Bank Ideku atau Bank Saku, atau bang bing beng juga nggak papa, pokoknya Mimin percaya kamu pasti ngerti cara menyimpan file. Bikinnya satu file aja jangan banyak-banyak. Ide-idenya dikasih nomor, biar bacanya enak. Misalnya nomor 1 idenya berpetualang ke mars nomor 2 bikin tips menulis ide ke 3 misalnya ngerayu gebetan dsb, disimpan dalam 1 file.

Oh ya, pas menyalin kembali ide yang sudah kamu selamatkan, gunakan bahasa yang paling kamu pahami, jangan dipersulit, jadi saat kamu membuka kembali note itu, kamu akan ingat tema/garis besar cerita dari ide yang yang pernah kamu dapatkan

 

  1. Cut salah satu ide yang sudah dinomori tadi dan paste-kan ke file baru. Turunkan poin-poin ide tersebut.

Maksudnya, Min?
Maksudnya, kembangkan garis besar ide yang sudah kamu buat. Biar enak, bentuk pengembangannya diketik dalam bentuk poin-poin aja. Kalau bentuknyapoin-poin,  kita gampang mengingatnya, ya kan? Kalau nggak inget tanya sini sama Mimin 😀 . Terus menyimpan file-nya dengan nama rancangan judulnya. Jadi pas kamu buka lagi file-nya, kamu ingat kira-kira ide tersebut kira-kira akan diberi judul apa.

 

  1. Searching informasi/data yang dibutuhkan.

Dapatkan data/informasi seputar idemu tadi itu lho. Inget gak sih? Yang di poin tiga tadi. Cari data yang sekiranya dibutuhkan untuk mendukung cerita. Sekarang kan ada buku, koran, tv, radio, kalo nggak, kamu kan bisa tanya ke mbah google. Nah, data itu kumpulkan dalam 1 folder. File yang sudah kamu buat di poin ke tiga tadi, jadikan satu dengan satu folder tersebut. Jadi kamu gak perlu bingung lagi kalau cari datanya. Lengkap deh, idenya ada, data acuannya ada, data-data yang diperlukan semua ada.

 

  1. Mulai menulis!

Penting nih! Jangan sampai nggak. Mimin jamin, kalau ide nggak ditulis-tulis itu ide akan selamanya teronggok jadi ide. Luangkan waktu, konsisten, dan komitmen.

Min, gimana teknik menulisnya?
Tunggu, nanti Mimin bagi tipsnya. Rancang aja dulu idenya yang kece kayak mimin. 😀

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *